Mengenal Bau atau Aroma Vagina: Penyakit-Penyakit yang Harus Kamu Waspadai Lavavela Look
Connect with us

Kesehatan

Mengenal Bau atau Aroma Vagina: Penyakit-Penyakit yang Harus Kamu Waspadai

Published

on

Vagina itu organ yang penting banget buat cewek, ya. Nah, terkadang kita bisa ngerasain bau atau aroma yang gak biasa.
Bau vagina yang normal seharusnya tuh hampir enggak ada atau cuma bau pelan aja.
Tapi, ada beberapa penyakit atau masalah kesehatan yang bisa bikin bau vagina jadi beda.

Yuk, kita bahas beberapa penyakit yang bisa bikin bau vagina berubah.

1. Vaginosis Bakteri (Bacterial Vaginosis)

Vaginosis bakteri tuh penyakit yang umum banget dan bisa bikin vagina bau enggak sedap.
Bau dari vaginosis bakteri sering banget digambarkan kayak bau ikan busuk.

Selain bau, gejala lainnya bisa termasuk gatal, keputihan yang warnanya abu-abu atau putih, dan rasanya kayak terbakar pas pipis.

2. Infeksi Jamur (Yeast Infection)

Infeksi jamur atau candidiasis ini disebabkan oleh jamur Candida.
Kalau lagi kena, bau vaginanya jadi kayak bau roti yang udah basi.
Selain bau, biasanya juga ngerasa gatal, nyeri, dan keluar keputihan yang kayak keju cottage.

Baca Juga : Gaya Hidup Sehat dan Kanker Payudara: Tips Makan dan Olahraga yang Santai

3. Infeksi Menular Seksual (Sexually Transmitted Infections, STIs)

Beberapa infeksi menular seksual, seperti klamidia dan gonore, bisa mengubah bau vagina.
Selain bau enggak biasa, gejalanya bisa berupa nyeri saat berhubungan seks, perdarahan di antara menstruasi, atau nyeri perut.

Penting banget buat langsung ke dokter kalau curiga kena STIs, soalnya kalau dibiarkan bisa jadi masalah serius.

4. Penyakit Menular Seksual (Sexually Transmitted Diseases, STDs)

Penyakit menular seksual yang lebih berat, seperti sifilis, herpes genital, dan HIV, juga bisa memengaruhi bau vagina.

Tapi, biasanya bau enggak jadi gejala utama.
Penyakit menular seksual bisa ngebentuk luka atau bisul di area genital.
Harus dicek dan diobati dengan cepat, ya!

5. Infeksi Saluran Kemih (Urinary Tract Infection, UTI)

Walaupun UTI itu infeksi di saluran kemih, bukan di vagina, tapi kadang gejalanya bisa nyampe ke vagina.

UTI bisa bikin urin bau enggak enak, dan terkadang bau itu bisa bikin kita ngerasa kalau bau datangnya dari vagina.
Selain bau, gejala UTI juga bisa berupa sering pipis, nyeri waktu pipis, dan sakit perut bagian bawah.

Kalau kamu merasa bau atau aroma vagina berubah dan gejalanya mengganggu, jangan ragu buat langsung ke dokter.
Dokterlah yang bisa memberikan diagnosis yang tepat dan pengobatan yang pas.

Selain itu, jaga kebersihan vagina dan rutin cek kesehatan juga penting banget buat mencegah masalah kesehatan yang berkaitan dengan vagina. Ingat, kesehatan itu nomor satu!

Trending